portal cerita  sex bergambar - Baby Sisterku Sayang

Aku adalah seorang anak yang dilahirkan dari keluarga yang mampu di mana papaku sibuk dengan urusan kantornya dan mamaku sibuk dengan arisan dan belanja-belanja. Sementara aku dibesarkan oleh seorang baby sitter yang bernama Marni. Aku panggil dengan Mbak Marni.

Peristiwa ini terjadi pada tahun 1996 saat aku lulus SMP Swasta di Jakarta. Pada waktu itu aku dan kawan-kawanku main ke rumahku, sementara papa dan mama tidak ada di rumah. Adi, Dadang, Abe dan Aponk main ke rumahku, kami berlima sepakat untuk menonton VCD porno yang dibawa oleh Aponk, yang memang kakak iparnya mempunyai usaha penyewaan VCD di rumahnya. Aponk membawa 4 film porno dan kami serius menontonnya. Tanpa diduga Mbak Marni mengintip kami berlima yang sedang menonton, waktu itu usia Mbak Marni 28 tahun dan belum menikah, karena Mbak Marni sejak berumur 20 tahun telah menjadi baby sitterku.

Tanpa disadari aku ingin sekali melihat dan melakukan hal-hal seperti di dalam VCD porno yang kutonton bersama dengan teman-teman. Mbak Marni mengintip dari celah pintu yang tidak tertutup rapat dan tidak ketahuan oleh keempat temanku.
�Maaf yah, gue mau ke belakang dulu��
�Ya� ya.. tapi tolong ditutup pintunya yah�, jawab keempat temanku.
�Ya, nanti kututup rapat�, jawabku.
Aku keluar kamarku dan mendapati Mbak Marni di samping pintuku dengan nafas yang tersengal-sengal.
�Hmm.. hmmm, Mas Ton�, Mbak Marni menegurku seraya membetulkan posisi berdirinya.
�Ada apa Mbak ngintip-ngintip Tonny dan kawan-kawan?� tanyaku keheranan.
Hatiku berbicara bahwa ini kesempatan untuk dapat melakukan segala hal yang tadi kutonton di VCD porno.

Perlahan-lahan kukunci kamarku dari luar kamar dan aku berpura-pura marah terhadap Mbak Marni.
�Mbak, apa-apaan sih ngintip-ngintip segala.�
�Hmm.. hmmm, Mbak mau kasih minum untuk teman-teman Mas Tonny�, jawabnya.
�Nanti aku bilangin papa dan mama loh, kalo Mbak Marni ngintipin Tonny�, ancamku, sembari aku pergi turun ke bawah dan untungnya kamarku berada di lantai atas.
Mbak Marni mengikutiku ke bawah, sesampainya di bawah, �Mbak Marni, kamu ngintipin saya dan teman-teman itu maksudnya apa?� tanyaku.
�Mbak, ingin kasih minum teman-teman Mas Tonny.�
�Kok, Mbak nggak membawa minuman ke atas�, tanyaku dan memang Mbak Marni ke atas tanpa membawa minuman.
�Hmmm.. Hmmm..� ucap Mbak Marni mencari alasan yang lain.

Dengan kebingungan Mbak Marni mencari alasan yang lain dan tidak disadari olehnya, aku melihat dan membayangkan bentuk tubuh dan payudara Mbak Marni yang ranum dan seksi sekali. Dan aku memberanikan diri untuk melakukan permainan yang telah kutonton tadi.

�Sini Mbak�
�Lebih dekat lagi�
�Lebih dekat lagi dong..�
Mbak Marni mengikuti perintahku dan dirinya sudah dekat sekali denganku, terasa payudaranya yang
Baca Cerita selanjutnya ==>>
Terimakasih Sudah membaca, Semoga menghibur. :)

Sponsor : Asakesex.com

Tags:,